Abdullah Nashih Ulwan

Hukum-hukum yang Secara Umum Berkaitan dengan Kelahiran Anak

Yang Harus Dilakukan Seorang Pendidik Saat Kelahiran Anak

Di antara keutamaan syariat Islam terutama bagi umat Islamnya sendiri, ialah bahwa syariat Islam telah menjelaskan tentang seluk beluk hukum dan dasar-dasar pendidikan yang berkaitan dengan anak. Dengan demikian seorang pendidik akan dapat melaksanakan kewajiban terhadap anak secara jelas. Sungguh merupakan keniscayaan bagi setiap orang yang bertanggung jawab terhadap masalah pendidikan untuk melaksanakan kewajibannya secara sempurna sesuai dengan prinsip-prinsip yang telah diletakkan oleh Islam dan yang digambarkan oleh pendidik pertama, Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam.

Berikut hukum-hukum penting yang wajib dilaksanakan oleh para pendidik pada masa kelahiran:

1.  Memberikan Ucapan Selamat dan Rasa Turut Gembira Ketika Seseorang Melahirkan

Dianjurkan kepada setiap muslim untuk segera memberikan ucapan selamat kepada sesama muslim yang melahirkan seorang anak. Hal ini dimaksudkan untuk memperkuat ikatan persaudaraan dan kecintaan antar keluarga muslim. Jika seseorang tidak berkesempatan untuk mengungkapkan rasa turut bergembira, maka baginya dianjurkan untuk memberikan ucapan selamat tersebut dengan cara mendoakan orang tua dan anaknya yang baru lahir. Semoga Allah menerima, mengabulkan, dan memeliharanya.

Al Quran menyebutkan pemberian ucapan selamat untuk kelahiran anak di dalam banyak kesempatan, sebagai petunjuk dan ajaran bagi umat Islam. Sebab, pemberian ucapan selamat ini –seperti yang penulis sebutkan- mempunyai pengaruh yang besar di dalam menumbuhkan dan menguatkan ikatan-ikatan sosial di kalangan kaum muslim.

Allah Subhanhu Wa ta’ala berfirman tentang kisah Ibrahim ‘Alaihis Salam“Dan sesungguhnya utusan-utusan Kami (malaikat-malaikat) telah datang kepada Ibrahim dengan membawa kabar gembira, mereka mengucapkan, ‘Selamat.’ Ibrahim menjawab, ‘Selamatlah,’ maka tidak lama kemudian Ibrahim menyuguhkan daging anak sapi yang dipanggang. Maka tatkala dilihatnya tangan mereka tidak menjamahnya, Ibrahim memandang aneh perbuatan mereka, dan merasa takut kepada mereka. Malaikat itu berkata, ‘Janganlah kamu takut, sesungguhnya kami adalah (malaikat-malaikat) yang diutus kepada Luth.’ Dan istrinya berdiri (di sampingnya) lalu ia tersenyum, maka kami sampaikan kepadanya berita gembira tentang (kelahiran) Ishak dan sesudah Ishak (lahir pula) Ya’qub).” (QS. Huud: 69-71)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman di dalam kisah Zakaria ‘Alaihis Salam:
“Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakaria, sedang ia tengah berdiri salat di mihrab (katanya), ‘Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang putramu) Yahya…’” (QS. Ali Imran: 39)

Dalam ayat lain Allah berfirman:

“Hai Zakaria, sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dia.” (QS. Maryam: 7)

Dalam beberapa buku sejarah disebutkan, bahwa ketika Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam dilahirkan, Tsuwaibah memberikan kabar gembira (tentang kelahirannya) kepada pamannya, Abu Lahab, sedang ia adalah tuannya. Tsuwaibah berkata, “Malam ini telah lahir seorang anak laki-laki dari Abdullah, “Kemudian Abu Lahab memerdekakannya, karena merasa gembira dengan kelahirannya. Allah tidak menghilangkan pahalanya (karena merasa gembira dengan itu) baginya, dan Dia menyejukkannya setelah matinya pada sela-sela jari[5] pada akar ibu jarinya, sebagaimana yang diriwayatkan Al Bukhari.

As Suhaili menceritakan bahwa Al Abbas berkata: Setelah Abu Lahab mati, aku memimpikannya setelah berselang satu tahun bahwa ia berada dalam keadaan yang buruk. Ia berkata, “Aku tidak pernah menemukan kesenangan setelah kamu sekalian, kecuali bahwa siksa diringankan bagiku pada setiap hari Senin.” Hari Senin itu adalah hari dilahirkannya Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam dan saat Tsuwaibah memberikan kabar gembira padanya tentang kelahiran beliau, kemudian Abu Lahab merasa gembira dengan kelahirannya.

Berkenaan dengan pemberian ucapan selamat kepada orang yang baru melahirkan anaknya, Imam Ibnul Qayyim Al Jauziyah meriwayatkan di dalam bukunya, Tuhfatul Maudud, dari Abu Bakar Al Mundziri:

“Telah diriwayatkan kepada kami dari Hasan Al Bashri, bahwa seorang laki-laki telah datang kepadanya, dan di sampingnya ada seorang laki-laki baru saja dianugerahi seorang anak kecil.” Laki-laki itu berkata kepada orang yang mempunyai anak itu, “Selamat bagimu atas kelahiran seorang penunggang kuda.” Al Hasan berkata kepada laki-laki itu, “Apa pedulimu, apakah dia seorang penunggang kuda ataukah seorang penunggang keledai!” Laki-laki itu bertanya, “Jadi bagaimana kami harus mengucapkan?” Al Hasan menjelaskan, “Katakanlah, semoga engkau diberkahi dalam apa yang telah diberikan kepadamu. Semoga engkau bersyukur kepada yang memberi. Semoga engkau diberi rezeki dengan kebaikannya dan semoga ia mencapai masa balighnya.”

Pemberian kabar gembira dan ucapan selamat itu hendaklah bersifat menyeluruh bagi setiap anak yang dilahirkan, baik laki-laki maupun wanita tanpa ada perbedaan. Alangkah baiknya bagi kaum muslimin jika membiasakan kemuliaan ini di dalam masyarakat, sehingga ikatan mereka menjadi kuat dan mendalam di sepanjang masa, dan rasa cinta terjelma di dalam rumah tangga dan keluarga mereka. Dan alangkah layaknya mereka untuk melakukan hal-hal yang akan membawa mereka kepada kesatuan dan saling mengasihi, sehingga menjadi hamba-hamba Allah yang bersaudara, bersatu padu bagai bangunan yang melekat, saling menguatkan antara satu dengan lainnya.[6]

2.  Mengumandangkan Azan dan Ikamat Saat Kelahiran Anak

Di antara hukum yang telah disyariatkan Islam untuk anak yang baru dilahirkan adalah mengumandangkan azan di telinga kanan dan ikamat di telinga kirinya. Hal itu dilakukan ketika anak baru dilahirkan.

Abu Dawud dan Tirmidzi meriwayatkan bahwa Abu Rafi’ berkata:
“Aku melihat Rasulullah Sholallahu ‘alaihi wassalam mengumandangkan azan pada telinga Al Hasan bin Ali, ketika Fatimah melahirkannya.”

Baihaqi dan Ibnu Sunni meriwayatkan dari Al Hasan bin Ali dari Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam:

“Siapa yang baru mendapatkan bayi, kemudian ia mengumandangkan azan pada telinga kanannya dan ikamat pada telinga kirinya maka anak yang baru lahir itu tidak akan terkena bahaya Ummush Shibyan.”[7]

Dan diriwayatkan dari Ibnu Abbas radiyallahu ‘anhu:
“Bahwa Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam telah mengumandangkan azan pada telinga Al Hasan bin Ali (yang sebelah kanan) ketika ia baru dilahirkan dan mengumandangkan ikamat pada telinga kirinya.”

Adapun hikmah dari azan dan ikamat di sini, menurut Ibnu Qayyim Al Jauziyah di dalam kitabnya, Tuhfatul Maudud, agar suara yang kali pertama diterima pendengaran manusia adalah kalimat-kalimat seruan Yang Maha Tinggi yang mengandung kebesaran Tuhan, juga syahadat sebagai kalimat pertama-tama masuk Islam. Hal itu adalah merupakan talqin (pengajaran) baginya tentang syariat Islam ketika anak baru memasuki dunia, sebagaimana halnya kalimat tauhid di-talqin-kan kepadanya ketika ia meninggal dunia. Dan tidak mustahil bila pengaruh azan itu akan meresap di dalam hatinya, walaupun ia tidak merasa.

Hikmah lainnya adalah, larinya setan karena kalimat-kalimat azan, di mana ia selalu menunggunya hingga dilahirkan. Dengan azan itu, maka setan akan mendengar apa yang melemahkannya dan dibencinya pada masa pertama ia ingin mengikat dan mempengaruhinya.

Seruan azan itu mengandung makna lain, yaitu supaya dakwah kepada Allah dan agama-Nya, Islam dan menyembah-Nya dapat mendahului dakwah setan, seperti halnya fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu dapat mendahului setan dalam usaha mengubah dan memindahkannya. Dan masih banyak hikmah lainnya.

Hikmah-hikmah lain yang dikemukakan Ibnul Qayyim ini merupakan dalil yang paling besar bagi perhatian Rasulullah Sholallahu ‘alaihi wassalam terhadap akidah tauhid, keimanan dan upaya mengusir setan dan hawa nafsu, sejak anak baru mencium bau dunia dan menghirup angin kehidupan.

 3.  Menggosok Langit-Langit Mulut Anak Setelah Dilahirkan (Tahnik)

Di antara hukum yang disyariatkan Islam bagi anak yang baru dilahirkan adalah anjuran untuk menggosok langit-langit (mulut bagian atas) anak sesaat setelah dilahirkan.

Yang dimaksud dengan menggosok langit-langit adalah mengunyah kurma dan menggosokkannya ke langit-langit mulut anak yang baru dilahirkan. Hal itu dilakukan dengan menaruh sebagian kurma yang telah dikunyah di atas jari dan memasukkan jari itu ke dalam mulut anak, kemudian menggerak-gerakkannya ke kanan dan ke kiri dengan gerakan yang lembut, hingga merata. Jika kurma itu sulit didapat, maka penggosok itu dapat dilakukan dengan bahan yang manis lainnya, seperti saripati gula yang dicampur dengan air bunga. Hal itu dilakukan untuk mempraktikkan sunah dan mengikuti apa yang telah dikerjakan Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam.

Barangkali hikmah yang terkandung adalah untuk menguatkan syaraf-syaraf mulut dan tenggorokan dengan gerakan lidah dan dua tulang rahang bawah dengan jilatan, sehingga anak siap untuk menetek dan menghisap susu secara kuat dan alami. Lebih utama penggosokkan ini dilakukan oleh orang yang memiliki sifat takwa dan saleh sebagai suatu penghormatan, dengan harapan semoga si anak juga menjadi orang yang saleh dan takwa pula.

Di antara hadis-hadis yang dijadikan dalil oleh para ahli fikih dan sunahnya menggosok langit-langit mulut anak adalah di dalam Sahihain, dari hadis Abu Burdah:
“Bahwa Abu Musa radiyallahu ‘anhu berkata, ‘Aku telah dikaruniai seorang anak. Kemudian aku membawanya kepada Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam lalu beliau menamakannya Ibrahim, menggosok-gosok langit mulutnya dengan sebuah kurma dan mendoakannya dengan keberkahan. Setelah itu, beliau menyerahkannya kembali kepadaku.”

Di dalam Sahihain, bahwa Anas bin Malik berkata, “Diceritakan, bahwa anak Abu Thalhah sakit. Sedangkan Abu Thalhah keluar rumah. Kemudian anak itu meninggal. Ketika Abu Thalhah kembali pulang, ia bertanya, “Bagaimana keadaan anakku?” Ummu Sulaim menjawab, “Dia tenang seperti sedia kala.” Kemudian Ummu Sulaim menghidangkan makan malam untuknya dan makanlah dia. Setelah itu, ia menggaulinya. Setelah selesai (menggaulinya), Ummu Sulaim berkata, “Kuburkanlah anakmu.” Keesokan harinya Abu Thalhah mendatangi Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam dan memberitahukan kepada beliau tentang kejadiannya. Nabi bersabda, “Apakah engkau tadi malam telah pengantinan?” (sebuah sindiran atas hubungan suami istri) Ia menjawab, “Ya.” Nabi bersabda, “Ya Allah, berikanlah berkah kepada mereka berdua.” Kemudian Ummu Sulaim melahirkan seorang anak. Maka Abu Thalhah berkata kepadaku, “Bawalah dia kepada Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam.” Bersama anak itu, ia telah membawakan beberapa buah kurma. Kemudian Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam mengambilnya dan bertanya, “Apakah ada sesuatu bersamanya?” Mereka berkata, “Ya, buah kurma.” Kemudian Nabi Sholallahu ‘alaihi wassalam mengambil buah kurma itu dan mengunyahnya, lalu mengulumkan mulutnya ke dalam mulut anak itu. Kemudian menggosok-gosokkannya dan menamakannya Abdullah.

Al Khilal pernah diberitahu oleh Muhammad bin Ali, bahwa ia pernah mendengar ibu anak Ahmad bin Hanbal berkata:

Ketika aku merasa sakit karena melahirkan anak, tuanku sedang tidur. Kemudian aku berkata kepadanya, “Wahai tuanku, aku ini mau mati.” Ia berkata, “Semoga Allah menghilangkan sakitmu.” Seketika aku melahirkan Sa’id. Lalu ia berkata, “Berikanlah buah kurma itu, kami mempunyai kurma dari Mekkah.” Kemudian ia berkata kepada ibu Ali, “Kunyahlah buah kurma ini dan gosokkanlah kepadanya.” Kemudian aku melakukannya.


[5] Setelah matinya, Abu Lahab pernah minum dari sela-sela jemarinya, lantaran kegembiraannya atas kelahiran putra saudaranya, Muhammad Sholallahu ‘alaihi wassalam.

[6] Apa yang dilakukan sebagian keluarga dengan memberikan bunga dan hadiah-hadiah kepada keluarga yang melahirkan, adalah sesuatu yang baik. Sebab hal itu termasuk dalam umumnya sabda Nabi Shalallahu ‘alaihi was sallam: “Hendaklah kalian saling memberikan hadiah, niscaya kalian akan saling mencintai.” Hal ini juga termasuk hal yang dapat menambah kecintaan di kalangan kaum muslimin.

[7] Ummush Shibyan ialah angin yang dihembuskan kepada anak, menjadikan anak takut kepadanya. Dikatakan, bahwa yang dimaksud adalah pengikut jin, yang oleh sebagian orang disebut qarinah.

One thought on “Hukum-hukum yang Secara Umum Berkaitan dengan Kelahiran Anak”

  1. Assalamu’alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh..

    Mohon maaf..Saya juga ada mendapati bahwa ada yg mengatakan bahwa anjuran mengadzankan dan iqomat di telinga bayi yg baru lahir itu dalil haditsnya lemah atau tidak shahih..

    Bagaimana tanggapannya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>