Tag Archives: Dakwah Kami

Hasan Al Banna

Menuju Solusi

Saudaraku, ketahuilah bahwa kekuatan dan kelemahan, keremajaan dan ketuaan suatu bangsa, adalah sama dengan kekuatan dan kelemahan, keremajaan dan ketuaan seseorang. Ada saat di mana sesorang tampil sebagai sosok individu yang sehat segar, tapi kemudian tiba-tiba saja orang itu mendapati dirinya tergeletak lemah di atas tempat tidur, digerogoti oleh berbagai penyakit. la akan terus mengeluh kesakitan hingga Allah merahmatinya dengan mendatangkan seorang dokter yang cerdas, yang mengetahui letak penyakit dan sebab-sebabnya serta mengetahui obat yang tepat untuk penyakit itu. Dan sebentar kemudian, Anda menyaksikan orang itu telah kembali sehat wal afiat dan segar bugar. Bahkan mungkin kekuatannya kini jauh lebih baik dibanding sebelumnya.

Yang demikian itu bisa menimpa suatu umat atau bangsa. Sejumlah peristiwa dalam suatu potongan zaman terkadang bagai virus yang menggerogoti kekuatan dan kesehatannya. Itu akan terus berlangsung sampai kekuatannya benar-benar rapuh, dan sesaat kemudian tiba-tiba saja ia tampak lusuh dan kuyu. Kondisi itu kemudian telah melahirkan keserakahan bangsa-bangsa lain untuk memangsanya, sementara ia sendiri tidak lagi punya secuil pun kekuatan untuk mempertahankan diri dari berbagai bentuk serangan dan invasi dari luar.

Umat yang berada dalam kondisi seperti itu hanya bisa sembuh dengan adanya tiga hal; mengetahui letak penyakit, sabar dalam menjalani tuntutan pengobatan, dan adanya dokter yang melakukan pengobatan itu, hingga Allah berkenan menyembuhkannya dengan sempurna.

Sebuah Gejala

Pengalaman dan rentetan peristiwa telah mengajarkan kepada kita bahwa penyakit yang menggerogoti kehidupan bangsa-bangsa Timur ternyata begitu beragam. Secara politik mereka terjajah oleh musuh-musuhnya, sementara rakyatnya terpecah-belah dalam intrik-intrik kepartaian. Dalam bidang ekonomi sistem riba merajalela, perusahaan-perusahaan asing menguasai hampir seluruh sektor ekonomi dan mengeksploitasi sumber daya alamnya. Dalam bidang pemikiran, berbagai isme telah merancukan ideologi, aqidah, kesadaran, dan pola pikir putera-putera bangsanya.

Dalam bidang sosial dekadensi moral dan hedonisme telah mencabut akar keluhuran budi pekerti dan rasa kemanusiaan yang mereka warisi dari pendahulu-pendahulu  mereka. Sementara demam kebarat-baratan telah merubah gaya hidup dalam semua sisinya secara begitu cepat, secepat aliran bisa ular yang menjalar ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah, dan akhirnya mengeruhkan ketenangannya. Dalam bidang yang sama, mereka dikuasai oleh perundang-undangan bumi (buatan manusia) yang belum pernah terbukti mampu menghentikan langkah-langkah congkak para kriminalis, mencegah kezhaliman, dan —di atas itu semua— takkan pernah sanggup mengungguli perundang-undangan langit yang telah diletakkan oleh Sang Maha Pencipta, Raja Diraja dan Pemilik semua jiwa manusia.

Dalam bidang pendidikan, bangsa-bangsa Timur dililit oleh sistem pendidikan barat yang terbukti telah gagal membangun generasi penerus yang akan mengemban amanah kebangkitan di masa datang. Selanjutnya, dalam bidang kejiwaan ia telah dijangkiti oleh keputusasaan yang membinasakan, kemalasan dan apatisme, kepengecutan dan kerendahdirian, sikap tidak jantan, egoisme, dan kebakhilan, yang semua itu telah berhasil mengikis semangat berkorban dan menyeret umat Islam keluar dari barisan para mujahidin menuju barisan orang-orang yang lengah dan lalai.

Apakah yang bisa diharap dari sebuah umat yang telah digerogoti oleh berbagai penyakit ganas dalam semua aspek kehidupannya ini? Ada penjajahan dan perpecahan antar golongan didalamnya, ada rente dan dominasi perusahaan asing, ada atheisme dan hedonisme, ada kebobrokan sistem pendidikan dan hukum, ada keputusasaan, apatisme, kebakhilan, egoisme, kebancian dan kepengecutan, ada kekaguman berlebihan terhadap musuh yang telah membuat mereka meniru apa saja yang dilakukan oleh musuhnya, terutama perilaku-perilaku menyimpang, dan masih banyak lagi gejala memprihatinkan yang lain.

Padahal satu saja dari penyakit di atas sudah cukup untuk membunuh sebuah umat yang kuat. Lantas bagaimana pula jika semua penyakit itu menyatu dan menjangkiti tubuh umat ini? Kalau bukan karena kekuatan, immunitas dan ketegaran bangsa-bangsa Timur —yang dililit oleh musuh-musuhnya dengan tali kuat dalam tempo begitu panjang, di mana setiap saat mereka menebar racun di sepanjang tali dan sepanjang tempo itu, hingga bakteri-bakteri itu beranak pinak— tentulah penyakit- penyakit itu akan memborok dan membusuk, untuk kemudian membinasakannya dan melenyapkannya dari mayapada. Tetapi Allah berkehendak lain; orang-orang beriman tak akan pernah melihat hal itu menjadi kenyataan.

Saudaraku, inilah diagnosa Ikhwanul Muslimin atas penyakit-penyakit yang tengah menggerogoti umat kita. Dan apa yang tengah kami lakukan adalah upaya mengembalikan kesehatan dan kekuatan umat yang telah lama hilang.

Harapan dan Perasaan

Saudaraku, sebelum saya berbicara tentang sarana yang akan kami gunakan dalam mencapai tujuan dalam dakwah ini, saya ingin Anda tahu bahwa kami benar-benar tidak putus asa terhadap diri kami. Bahkan kami berharap akan memberi banyak kebaikan.

Kami percaya bahwa tabir yang memisahkan antara kami dan keberhasilan hanyalah keputusasaan. Jika harapan itu kuat dalam diri kita maka dengan izin Allah kita akan mencapai banyak kebaikan. Itulah sebabnya kami tidak pernah putus asa, dan keputusasaan takkan pernah sanggup merasuki hati kami. Segala puji bagi Allah untuk keyakinan kami itu.

Walaupun banyak orang yang pesimis, kami tetap percaya bahwa semua yang ada di sekeliling kita memberi isyarat kegembiraan. Bila Anda menjenguk seseorang yang sedang sakit, lalu Anda menemukan bahwa perlahan bicaranya berubah jadi diam, geraknya perlahan terhenti, Anda akan merasa kondisinya makin memburuk dan akhir hidupnya tak kan lama lagi. Tapi sebaliknya jika dari diam ia mulai bicara, geraknya tampak makin lincah, Anda tentu yakin orang itu sudah mendekati kesembuhannya. Ada suatu masa di mana bangsa-bangsa Timur digerogoti oleh kejumudan, sampai kemudian membeku dan kebekuan itu sendiri merasa bosan; atau dilanda oleh kemandegan, sampai kemandegan itu benci padanya. Tapi kini ia telah terbangun dan menggeliat dalam semua sisi kehidupan dengan semangat membara penuh gelora. Kalau bukan karena beratnya beban di satu sisi dan rancunya kepemimpinan di sisi lain, tentulah kebangunan akan memberi pengaruh yang sangat kuat lagi indah.

Tapi belenggu itu tak selamanya jadi belenggu. Zaman akan berputar, dan dalam sekejap mata dari jenak kebangunannya Allah akan mengubah suatu kenyataan menjadi kenyataan yang lain. Orang yang sesat takkan selamanya sesat, sebab setelah kesesatan itu selalu ada petunjuk, setelah kekacauan itu selalu ada ketenteraman. Hanya di tangan Allah —sebelum dan sesudah itu semua— segala urusan ditentukan.

Itulah sebabnya, kami tak pernah mau pesimis. Ayat-ayat Allah dan hadits-hadits Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam tentang pendidikan dan pembangunan umat menjelang kehancurannya, kisah-kisah kehancuran dan kebangunan umat-umat terdahulu yang banyak tertera dalamnya, semua itu telah mengajak kami untuk senantiasa memiliki harapan yang besar,dan menunjukkan kepada kami jalan lurus menuju kebangkitan. Andaikan kaum Muslimin mau mempelajari hakekat ini, tentulah mereka dapat memahaminya. Lihatlah —misalnya— firman Allah subhanahu wa ta’ala berikut ini,

“Thaa Siin Miim. Ini adalah ayat-ayat Kitab (AI-Qur’an) yang nyata (dari Allah). Kami membacakan kepadamu sebagian dari kisah Musa dan Fir’aun dengan benar untuk orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Fir’aun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah-belah, dengan menindas segolongan dari mereka, menyembelih anak-anak laki-laki dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya Fir’aun termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan. Dan Kami hendak memberi karunia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi). Dan akan Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi dan akan Kami perlihatkan kepada Fir’aun dan Haman beserta tentara-tentaranya apa yang selalu mereka khawatirkan dari mereka itu.” (AI Qashash: 1-6).

Jika Anda membaca ayat tersebut dengan seksama, Anda akan melihat bagaimana kebatilan merajai segala sesuatu. Mereka begitu pongah dengan kekuatannya serta merasa aman dengan kezhalimannya. Mereka lupa, bahwa mata kebenaran setiap saat mengintainya. Hingga ketika ia mulai terlena oleh kemapanannya, Allah pun merebut kembali semua itu dengan gagah perkasa. Dengan kehendak-Nya la akan memenangkan orang-orang yang tertindas; lalu seketika itu juga, fondasi kebatilan akan runtuh, dan kebenaran segera tertegak gagah dengan pilar-pilarnya yang perkasa. Para pendukung kebenaran saat itu tampil sebagai pemenang. Setelah ayat-ayat semacam ini, takkan ada lagi alasan untuk pesimis dan putus asa bagi umat Islam yang percaya kepada Allah dan Kitab-Nya. Kapankah gerangan kaum Muslimin dapat memahami Kitab Allah ini secara benar?

Saudaraku, karena hal-hal semacam inilah Ikhwanul Muslimin tidak pernah pesimis dan putus asa dari mengharap pertolongan Allah, betapa pun banyaknya rintangan. Dan dengan berbekal harapan itulah mereka bekerja dengan penuh kesungguhan. Hanya Allah-lah tempat memohon pertolongan.

Tentang modal dasar untuk pencapaian tujuan —sebagaimana yang saya katakan sebelumnya—, maka ada tiga hal, di atas mana pemikiran Ikhwanul Muslimin itu berpusat:

Pertama; Manhaj yang benar. Manhaj itu telah ditemukan oleh Ikhwanul Muslimin dalam Al-Qur’an, Sunah dan hukum-hukum Islam ketika ia pertama kali dipahami oleh kaum Muslimin dengan bersih, segar, dan jauh dari berbagai penetrasi paham-paham lain. Atas dasar itulah mereka mempelajari Islam dengan mudah, luas, dan mencakup segala aspek kehidupan.

Kedua; Pendukung yang beriman. Itulah sebabnya Ikhwanul Muslimin selalu berusaha menerapkan Islam yang telah mereka ketahui untuk diri mereka, dengan penuh kesungguhan, dan penuh keseriusan. Alhamdulillah, mereka selalu yakin dengan pikiran mereka, tenang dengan tujuan mereka, percaya pada pertolongan Allah atas mereka selama mereka berbuat untuk-Nya dan atas dasar petunjuk Rasul-Nya shalallahu alaihi wa sallam.

Ketiga; Pemimpin yang kuat dan terpercaya. Ini pun telah ditemukan oleh Ikhwanul Muslimin. Maka mereka selalu taat kepada pemimpin mereka, dan di bawah bendera pemimpin itu mereka bekerja.

Saudaraku, itulah gambaran umum tentang dakwah kami yang ingin saya sampaikan kepadamu. Itu adalah ungkapan yang sarat dengan makna. Dan saya yakin andalah Yusuf dari mimpi-mimpi ini. Jika Anda setuju dengan kami, maka marilah kita saling berjabatan tangan dan berjanji setia untuk bekerja bersama di jalan ini. Biarlah Allah Yang akan memberikan —kepada kami dan kamu sekalian— petunjuk-Nya. Dan cukuplah Dia bagi kami. Dialah sebaik-baik tempat bergantung, sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.

Allahu Akbar, wa Lilllahil Hamd..! Allah Maha Besar, Bagi Allah segala puji!

Menyikapi Perbedaan-perbedaan Mazhab

Hasan Al Banna

Sekarang saya ingin berbicara tentang sikap dakwah kami terhadap berbagai perbedaan pemikiran keagamaan dan pendapat mazhab. Berhimpun Bukan Berpecah-belah Pertama kali, ketahuilah —semoga Allah memberimu kepahaman— bahwa dakwah Ikhwanul Muslimin adalah dakwah yang bersifat umum, yang tidak berafiliasi kepada golongan … read more