hasanalbanna.com

Untuk Allah, Karena Allah, Bersama Allah

Janganlah berpuasa sebagaimana kebiasaan, hanya puasa perut dan kemaluan saja. Berapa banyak orang berpuasa, sedang dia tidak mendapatkan pahala dari puasanya kecuali hanya rasa lapar dan dahaga. Berapa banyak orang shalat malam, tapi dia tidak mendapatkan pahala dari shalatnya kecuali kepayahan dan keletihan. Namun jadilah Anda orang yang berbeda dan istimewa. Puasalah dengan puasa yang tidak seperti biasanya.

Puasalah dengan puasa yang diridhai Allah. Puasalah dengan puasa yang menjadikan Anda berlomba dengan orang yang mati syahid untuk meraih kedudukan (di surga). Yaitu puasanya semua anggota badan dan lintasan (pikiran). Apabila tiba waktu berbukanya perut dan kemaluan, jadikanlah semua indera mulai dari mata, telinga, tangan, dan kaki hingga lintasan (pikiran), tetap terus berpuasa. Lisan berpuasa dari berdusta dan berbohong, akal berpuasa dari lintasan-lintasan yang diharamkan, mata berpuasa dari melihat yang haram.

Tangan berpuasa dari memegang rokok, telinga berpuasa dari mendengarkan ghibah, gunjingan dan nyanyian-nyanyian yang rendah. Hati berpuasa dari mencintai perkara haram dan menikmatinya. Dengan demikian apabila lisan berucap maka berucap tentang Allah. Apabila berbicara maka berbicara karena (untuk) Allah dan apabila diam, maka diam bersama Allah.

Semuanya adalah untuk Allah, karena Allah dan bersama Allah.